Sunday, November 30, 2008

Kacamata Hitam



'wah Palembang gelap ya.....' celetukan iseng salah seorang kernet bus kota pagi tadi ketika saya naik bus kota. Gondok banget gak dengernya, pengen langsung nimpuk pake sepatu.
Langsung dech di dalam hati ngomong 'kuarang ajjar.... gak soppan... suka - suka donk, kacamatnya juga punya sendiri bukan punya nenek moyang lu.'
Untung penumpang lain gak nanggepin keisengan kernet yang setengah mabok. Pasti nanya, kok saya yang gondok. Ya iyalah masa ya iya dunk, soalnya keisengan itu ditujukan ke saya, tepatnya ke kacamata saya.
Pasti nanya lagi, apa hubungannya? ya iya ada donk, kacamata saya kalo kena sinar matahari warnanya akan berubah gelap, tapi kalo didalam ruangan warnanya kembali ke normal. Kacamata ini mulai dipakai semenjak seminggu setelah lebaran Idul Fitri kemaren.
Karena saya merasa sepertinya minus mataku bertambah ditambah tegoran dari dosen waktu kuliah,
'itu yang ditengah itu kenapa matanya melotot - melotot, ngantuk ya? udah, cuci muka aja dulu' ujar dosenku yang ditujukan ke saya.
'gak kok bu, tulisannya gak kebaca'
'pindah aja ke barisan paling depan' ujar beliau lagi
salah satu teman yang di depan bersedia tukar tempat duduk
'gimana bisa dibaca' tanya beliau lagi,
'maaf bu, masih belum bisa dibaca dengan jelas' jawab saya plus nyengir (he...he...he...)
'artinya kamu harus pake kacamata' saran dosenku.
makanya saya periksa mata. dan alhasil minusnya bertambah dua kali lipat dari minus waktu kuliah.
Saya dah lama gak make kacamata lagi semenjak selesai kuliah zaman dahulu kala (saking lamanya...), karena kena bujukan karyawan optik makanya pakai kacamata supertrans.
'mbak, mau yang biasa atau yang supertrans' tanya penjaga optik
'supertrans? apaan tuh mbak'
'dia kalo kena sinar matahari gak bikin silau mata, jadi kalo diluar ruangan dia berubah warna sesuai dengan intensitas sinar matahari yang ada'
'ooo'
kayaknya bagus juga nich buat saya yang naik turun angkot dan jalan kaki, daripada waktu nyeberang jalan di tengah terik matahari, mata micing - micing padahal mata udah kecil, nanti ketabrak mobil lagi.
Tapi nanti diliatin orang dech, masak akhwat pake kacamata hitam....
Cuek aja.... yang pentingkan bisa bikin aman dan nyaman...
bener juga tuch....
Suara - suara dalam hati memberi pertimbangan.
Akhirnya,
'ya udah dech mbak, saya pesan yang supertrans, seminggu bisa kan mbak'
'belum tau mbak soalnya barangnya lagi kosong, kalo mau menunggu nanti kami kabarin kalo barangnya udah ada' jawab penjaga optik
wadduuh... gimana nich... alamat dapat tegoran dari dosen lagi nich..., kalo pindah ke optik lain tempatnya jauh lagi dari kantor, waahh kalo jauh jadi males nich
'ya udah dech mbak, saya jadi pesan, tapi diusahakan secepatnya ya mbak'
'tolong minta nomor teleponnya mbak nanti kalo barnagnya dah ada, mbak bisa kami hubungi' ujar penjaga optik lagi.
Seminggu kemudian kacamatanya dah selesai.
Kesan pertama dari orang dijalan-jalan dan angkot adalah senyum - senyum kalo ketemu dan liat saya, gak pa - pa dech, yang mereka liat kan mahluk cantik juga (he.... he.... he....).
Kalo kesan dari orang - orang dikantor, biasa, 'suit... suit.... gaya es....norma habis lebaran'
Ternyata saya jadi trendsetter, maksudnya kacamatanya (PD kalee...), gak beberapa lama ada beberapa orang yang mengikuti jejakku (he... he... he...).
kalo kesan dari ukhtifillah di Liqo dan mbak yuni,
'wah artis kita dateng nich'
'iya nich, barusan selesai syutiing episode ngejar bus kota'
hii...hii..hii...
'tambah cantik kan'
'huuuu.....' dijawab koor sama yang lain
he...he...he...
Komentar selama ini sich bagus - bagus aja, komentar yang paling disuka adalah kalo ada yang bilang
'wah mbak norma tambah cantik aja'
he.... he... he....
Kecuali komen dari kernet bus kota tadi (awas ya... kalo ketemu lagi tak timpuk nanti..)
iisss.... iissss sadisnya.

Share

0 komentar:

Ikuuuut yuuuuks ........