Tuesday, February 10, 2009

Teman Lama

Pagi ini secara gak sengaja ketemu dengan teman lama. Teman termasuk satu tim ketika di Project T-sel Bengkulu. Kenapa dibilang 'termasuk' karena beliau dan teman - temannya adalah tim pendukung utama tim kami. Teman lama yang ketemu pagi tadi namanya Pak Simamora, doi adalah driver temanku satu tim di Bengkulu dulu. Walaupun status Pak Simamora dan teman - temannya adalha driver alias sopir tapi dilapangan mereka sudah seperti teman, kakak dan kadang - kadang seperti orang tua sendiri. Karena saya kerjanya dulu areanya sampe ke pedalaman, saking pedalamannya kadang kita (saya dan driver) pergi ke area yang peradabannya paling ujung, kadang - kadang menghadapi bahaya seperti penodongan, dimarahi camat sama kades, de el el. Makanya driver itu adlah tim saya.
Kadang saya salut sama teman - teman saya ini kok bisa - bisanya sabar punya user seperti saya (hehehe) dan selalu siap sedia untuk pergi.
Pertama kali dulu driver/teman saya namanya Pak Nanguning, karena dulu mobilnya masih rental jadi beliau gak bertahan lama (saya kurang tau juga alasannya, mohon maaf kalo disebabkan kekurang sabaran saya yg menyebabkan Beliau gak betah). Sebenarnya sebelum Pak Nanguning waktu saya ditempatkan beberapa minggu di Jambi yang menemani saya keluar masuk hutan di Pedalaman Jambi samapi daerah Suku Kubu/Anak Dalam adalah Pak Hidayat tapi beliau ini adalah rental lepas. Kemudian pengganti Pak Nanguning namanya Pak Joni, Pak Joni ini suka banget ngebut di jalan lintas timur, karena saya takut terjadi apa - apa makanya saya minta di rolling dech drivernya. Pengganti Pak Joni namanya Pak Dadang, sama Bapak yang satu ini ketika ditugaskan ke Bengkulu. Di Bengkulu ini saya bertemu dengan teman - teman yang lain beserta driver mereka termasuk Pak Simamora, karena kadang - kadang saya suka nebeng ke site. hehehe. Karena sesuatu dan lain hal sekaligus rolling dengan driver yang lain maka Pak Dadang diganti oleh Pak Hendra, si doi super sabar dengan saya, orangnya baik kekurangannya si doi adalah agak lambat mengingat rute perjalanan, makanya saya jarang tidur selama di perjalanan kalo sama beliau ini takut nyasar, soalnya pernah nyasar jauh banget, waktu saya bangun, kok kayaknya belum pernah lewat daerah ini, ternyata bener Pak Hendra salah jalan yang harusnya belok kanan, eh si doi malah lurus (wakakakakak...). Karena Rolling juga Pak Hendra diganti sama Pak Bobby. Driver yang favorite di kantor namanya Pak Jailani, orang betawi yang lagi nyasar di Palembang (Pis dech Pak Jay...), beliau ini paling sabar ngadepin kami - kami user, selalu bisa diandalkan :), dan so pasti sabar dengan kami - kami user cewek.
Karena ada pengurangan engineer termasuk saya (hiks..) maka driver juga ikut kena pemotongan. Pagi tadi gak sengaja ketemu dengan Pak Simamora, ternyata beliau sekarang jadi sopir angkot jurusan Perumnas - Ampera. Menurut beliau banyak driver dulu yang dari NSN sekarang jadi sopir travel Jambi - Palembang, salah satunya Pak Victor. Selama perjalanan dari Simpang Angkatan 45 ke Simpang Patal, saya dan Pak Simamora bertukar cerita, beliau tentang para driver yg pernah sama - sama dulu di Bengkulu dan saya tentang teman - teman satu tim dulu yang semuanya sekarang kecuali satu orang sudah gak di NSN lagi.
Jadi ingat kata - kata seorang teman bahwa kehidupan terus berlanjut menempuh jalannya masing - masing, Insha Allah jika masih ada umur bisa bertemu kembali.

Share

0 komentar:

Ikuuuut yuuuuks ........